Rahasia Bahagia

Bagi Anda Pencari Kebahagiaan Sejati

Posts Tagged ‘kebahagiaan’

Pasangan Suami Istri Rayakan Ultah Perkawinan ke-81

Posted by Siel pada 13 September 2009

Ultah perkawinan 81

Pasangan Suami Istri Rayakan Ultah Perkawinan ke-81
Anwar Khumaini – detikNews

London – Ini dia pasangan suami istri terlama di Inggris, dan mungkin di dunia. Pria dan wanita yang usianya sama-sama 101 tahun ini merayakan ulang tahun (ultah) perkawinannya yang ke-81. Wow!

Adalah Frank yang berusia 101 tahun, dan istrinya, Anita bulan depan akan merayakan ultahnya yang ke 101 juga. Pasangan romantis yang tinggal di sebuah rumah perawatan di Plymouth, Inggris, mengaku masih punya sedikit perbedaan. Namun mereka selalu saling mencium dan berpelukan menjelang tidur.

Mereka mengaku tidak memiliki resep rahasia sehingga bisa melangsungkan pernikahan yang sekian lama. “Kita pertama bertemu dalam sebuah acara di St Budeaux pada 1926 dan menikah dua tahu setelah itu,” kata Frank seperti dikutip ananova, Selasa (26/5/2009).

Pasangan ini memiliki dua orang anak serta lima cucu dan tujuh cicit. Salah satu putra mereka yang berusia 74 tahun yang juga dipanggil Frank mengatakan, rahasia utama orang tua mereka tetap panjang umur dan rukun berumah tangga adalah mereka selalu hidup sederhana dan bahagia.

“Mereka saling menikmati dengan kehidupannya, ” kata Frank.

Diambil dari : DetikNews

NB: How Wonderfulllll………..

Iklan

Posted in Ikatan, Pasutri, Rahasia Kebahagiaan | Dengan kaitkata: , | 1 Comment »

Apa yang harus anda lakukan dengan keuangan keluarga ?

Posted by Siel pada 13 Juli 2009

Surat dari seorang teman,

Mb Dina,

Boleh sharing sdikit, dari sgelintir pengalaman pribadi sy. Wkt menikah, sy aware kl gaji mantan suami sy lbh kecil dr sy, bs separohnya sndiri. let say,  ia 1jt, sy 2jt. dan dia jg aware dgn keadaan spt ini.

Slama perkawinan kami, alhamdulilah dia sll ksh full gaji+slipnya ke sy. klpun ada sambilan, sy sll blg keep aja deh buat km jajan. in return, tiap 2mggu sekali (bersyukur wkt itu dia gajian 2minggu skali :D), sy ksh report keuangan. kl cm dikit ya sbln skali aja.

blnja bulanan ?

bayar tagihan2 ?

bayar cicilan ?

tabungan ?

dana utk liburan/rekreasi ?

ini wajib – krn kt bekerja psti butuh refreshing. at least 2mggu skali pergi kencan bdua, n 1minggu skali sm anak2. ga perlu mewah2 tp ckup educatif dan menghibur. untuk sy ckup beruntung tgl didaerah yg msh diblg kampung, jd sifat matre krn liat teman2nya py sesuatu tdk ada di anakku hehe..

dana emergency – sakit, dll ?

Jujur smua itu sy ambil dari gajinya dia, cm kl ada sesuatu yg ingin sy tmbhkn, mis.blnja bulanan ingin bli sesuatu utk keindahan rmh – beli gorden mis.nya, biasanya sy tmbhkn dgn gaji sy. itu jg wlpun tdk blg ke suami, tp dia aware krn dipembukuan tdk ada pengeluaran itu yg mana otomatis ambil dari uang sy.

tp dia ckup malu utk blg mi, nti aku ganti ya..wlpun gantinya tdk melulu uang, surprise kencan ato apalah – cukup membuat sy bahagia.

Mb Dina, kita sbg manusia hidup didunia yg serba modern n hightech, memang rasa egois, selfish, keinginan yg tdk ada pernah cukup sll akan menghinggapin diri kt.dan itu manusiawi bgt.

sbg contoh:

dgn gaji 500rb – aku cm hnya mampu skolahin anakku di SD negeri aja (bukan mendiskritkan SD Negeri ya..punten.. ) tp bgitu naik jabatan ato naik gaji – otomatis dunk, pgn anak kt punya pendidikan yg lbh baik. masukkanlah anak kt ke sekolah swasta. benar?!..

eh..d tengah tahun, bnyk sambilan2 yg kira2 tdk bs dianggap sbelah mata, yg mana bs utk tambahan uang pokok kt. – mulai lg kt berpikir..

hm..skolah yg agak disiplin spt semi pesantren boleh juga tuch..scra kt berdua sibuk. dan dari pada anak kelamaan drmh sm pembantu, lbh baik disekolah semi pesantren yg mana pendidikannya full komplit, ada arab, inggris, indonesia, komputer dll..why not dunk..positifnya bnyk berteman n belajar scr educatif n games dgn didikan scr agamis,wlpun tdk menutup pendidikan drmh jg sangat penting..

Nah mb Dina, dari contohku diatas bs diliatkan, semakin tinggi jabatan/pemasukan income kita, smakin tinggi pula pengeluaran yg ada.sdh tdk perlu belajar ekonomi utk mengetahui ini hehe.. gajiku sdh 10-15jt (contoh lho..), ga mungkin dunk anakku cm num susu yg murahan ato skolah di SD murahan?

kata2 itu pasti sering jg kan kt dengar dan itu pasti terjadi dibnyk kehidupan RT jaman skrg..bnr jg gak??? again gengsi berbicara…

Skrgpun sy sdh jadi single parents, kebutuhan2 tersebut diatas tdk berubah dratis. sy alhamdulilah tetap bs menjadi kepala kluarga utk anak, ibu, dan adik sy yg msh kuliah. memang hal2 yg sifatnya tertier (ato kbutuhan pribadi) tdk sll dipenuhi hehe..

Dan mungkin ada sedikit sharingku aja. jangan malu utk bertanya oportunity apa yg bs kt kerjakan slain kerja kantoran.dulu utk beli susu aja sy mesti jualin baju2 bekas sy. sy cuci, dibnerin kl ada kancing copot ato jaitan yg lepas.t rus sy dagangin diminggu pagi buka lapak utk org2 yg lari pagi..awalnya si ada rasa malu ya, tkt ada yg ngliat. jd mesti kyk steve wonder pake kaca mata item sgala hahaha.. kok lama2 diliat seru jg ya.. jualan baju bekas sy drpd menuh2in lemari hehe.. kbetulan sy hobi blaja wkt itu hehe.. miss matching kt temen2 sy hehe..”mumpung diforum narsis dikit akh :D”

6bln awal sy dagang baju2 bekas sy.. hasil uang sdh bs utk bermodal utk beli baju baru istilah kerennya sie kulakan ya hehe.. skrg mlh sdh merambat jualan baju anak2.. wah smakin sibuk aja aktifitas sy. senin-jumat kerja ktrn.. sabtu ke supplier ambil bj trus minggu jualan.. spy muter cepet sy jg coba iklan di web. memang jdnya anak terlantar, tp tdk jg kok.. sabtu kl dia mau sy ajak ikut betapa susahnya maminya cari uang, ini jg pelajaran buat sikecil utk lbh menghargai mainannya dan arti mahal dan murah hehe.. trus kl minggu dia ikutan jualan panas2.. tante. .mari liat baju jualan mami ade..begitu teriaknya hehe..

at least ada sdikit didikan yg sy ajarkan disitu ke anak sy. wah..wah jd nglantur kmn2 ya..dari problem mb Dina aku pikir yg harus dibenahi cara berpikir itu mb dinanya sndiri (maaf mb..).

bgini analisa sy..

kl status mb dina hnya IRT full time aja mungkin akan teriak2 ke suaminya “papa duit kurang nie, apa2 mahal..mas hrs giat lg dunk cr duitnya..” dsb..

bnr bgitu para bapak..omongan spt itu sering kan kt jg dengar..

tp dgn status mb yg sbg IRT jg sbg pekerja kantoran, hal ini tentu bs maklumi dunk. bahwa org kerja cr duit itu susah. udah banting tulang siang malam kaki jd kepala, kepala jd kaki sdh dijlni tetep aja pas-pasan.. jd kl hal ini diributkan drmh percuma jg kan mb.. stauku suami dtg kermh dgn harapan menemukan kedamaian dan cinta stlh lelah seharian terpaku dgn kerjaan kantor.. damai disambut istri dgn pelukan dan senyuman, bkn diberondong dgn berbagai info kl kebutuhan hdp itu naik.. heloooww… mosok gt si suami ga ngeh si.. pasti ngeh lah.. cm kan suami jg punya batas maksimal dari kemampuannya. tlg berusaha jd istri pengertian..

Mb Dina tunjukkan dunk ke suami mb dgn uang 800rb bs memenuhi kebutuhan sehari2 tnpa hrs adu otot dgn suami.

mari kt urai lbh dlm ya mb.. (maaf kl kurang berkenan..). .

kebutuhan sehari2 – apa yg plg mahal? susu.. hm..buatku susu mahal itu krn berbagai mcm kandungan vit ddlmnya, benar kan.. coba kt ubah bli susu yg kandungannya moreless sm tp lbh murah. kan tgl baca dibalik kardus itu ada komposisinya mb. tgl di tmbhkn dgn vitamin ywakkakakg sesungguhnya yaitu dgn sayuran dan buah2an yg bs dibeli dgn murah dipasar tradisional.

tagihan?

tagihan apa nie mis.nya listrik/air/ tel ya..ya ini memang hrs berhemat ya..kl boleh saran sie.. daripada ngontrak rmh (well aku ga tau yg sbnrnya krn mb tdk crita scr details).. mending tgl di PMA mb (pondok mertua indah). memang kesannya tdk mandiri ato anak mami.. tp well wong memang kt ga punya duit, peduli amat dgn kt mrk. bertahanlah 1-2th uang pasti bs dikumpulkan. tentu dunk mosok mertua/ortu ga ngerti keadaan yg ada. lbh hemat lg krn tdk perlu pembantu, kan ada ibu/mertua yg mau ikut andil menjaga anak kt..klpun mesti pake pembantu kan tdk berat2 bgt mb. kt kerja tdk perlu was2 mb.anak aman dlm perlindungan ortu sndiri.

buatku pengeluaran terbesarku (utk diriku sndiri) adlh transport.apa ini jg jd kendala utk mb dina? usulku sie pergi kektr ber2 bs mengurangi beban uang trnspt.ato klpun cari kontrakan cari yg dekat kantor. biasanya utk menghemat aku lbh suka brangkat pagi..krn bs disambi dgn jalan kaki..selain hemat naik bus, kt nya jg sehat kan..

hm..trus apa lg ya..

Mb dina, ingatlah..menabung itu bukan suatu keterpaksaan. kl memang kt blm mampu menabung ya jgn menabung. menabung itu kan bnyk mb..

menabung tuk akhirat..lbh tawakal dgn smua ini..sdh tabungan kan mb..

menabung tdk dgn uang..mis. barang..emas, motor..ini bkn brg mewah mb krn smua itu sdh bs dicicil pembeliaannya kl memang mau. kl tdk mampu beli cash mencicil jg tdk dosa kan.. spjg kt mampu dan komit dgn pembayarannya.

kl sy berpendapat sie.. sblm memikirkan menabung. alangkah wisenya kl mb menyelesaikan cicilan yg mengambil hampir dr sluruh gaji mb Dina itu. baru berpikir cara cari uang tmbhn. krn tho sgt tdk mungkin uang suami kt pake jg utk usaha.

omong2 soal usaha..stau sy bnyk ya usaha2 kecil yg bs dipergunakan… either perlu modal ato bs cm menggunakan tenaga kt.kl mb bs masak, buat kue.. bs kan dijajakan disputaran ktr.ga perlu malu mb..skrg smua org pada usaha kok. klpun ga ada modal..bs pake tenaga jg bs kan mb..

jgn coba cari utang kl ga yakin usaha akan cepat balik modal mb.. nti malah menambah beban pikiran aja. utk tenaga ini.. hm.. contohnya jd sales kartu kredit freelance.. ato jadi penjaga stan (bln ini kan ada PRJ mb..) aku yakin mb msh muda n cantik.. tdk ada salahnya kan ambil yg shift mlm. memang smua ini perlu dibicarakan dgn kepala dingin dgn suami ya.. biar tdk ada keributan nantinya. klpun menerangkan jgn pernah memojokan suami ya mb.. kasian mrk..

Keuangan yg defisit itu jg krn kt tdk mampu mengaturnya mb.. memang perlu latihan ya..gampang omong drpd perbuatannya. tp aku yakin mb dina mampu kok.

kan ditambah rasa sayang n cinta ke suami dan anak mb dina tentunya hehe.. oia ya mb.. sedikit usul yg buat suami mungkin senang.. buatlah sedikit surprise2 kecil utk membangkitkn cinta mb.. itu napa diatas aku blg uang utk rekreasi itu hrs ada.. buatku si wajib. at least 1bln skali hrs ada rekreasinya. pergi nonton.. ato nongkrong di roti bakar smbil crita2 masa pacaran cukup romantis n ekonomis kan mb.. ini utk membuat suami lbh rilex klpun hrs membicarakan soal uang yg gak pernah ada cukup2nya.. hehe. .

tdk usah parno dgn situasi yg ada mb.. terus berdoa dan berusaha.. cobaan tdk akan melebihi kemampuan umatnya asal kita mau mencoba dulu. jgn pernah malu, gengsi ato menyerah untuk mencoba sesuatu demi kebaikan dan kemajuan mb.. Peduli amat dgn kata2 org yg penting kluarga kt tau apa yg kt perbuat. slalu liatlah kebawah mb.. dluar sana msh bnyk kluarga2 yg scr financial kurang dari mb dina, tp mrk mampu hdp bahagia smp kakek nenek mb.. tdk perlu makan enak dan berkecukupan tp mrk jarang sakit tuch.. krn mnrtku terpaan2 itu yg mmbuat mrk kuat dan sehat.

tanpa krikil2 itu, kt tdk akan mampu bangkit utk menunjukkan kepada smua, kl kt bs cari Ibu RT, suami, dan wanita karier dlm wkt bersamaan.dan jgn lupa bersedekah ya mb.. wlpun cm 500perak ato seribu perak.. insyaAllah, Allah akan menggantinya dgn 500rb ato 1jt sekalipun..

Sy bukan ekonom, tp kl mb dina mau share lbh dalam.. monggo japri aja.. sy siap mendengarkan… dan men’share’ dgn apa yg sdh sy alami.. jgn pernah mengeluh krn itu cm jd hambatan dalam meraih kesuksesan.. buat sy roda sy sdh berputar 2x.. merasakan hdp mewah sdh.. merasakan hidup pas2nya jg sdh… merasakan hdp ditgl suami jg sudah.. hehe. .

banting tulang sndiri jg sudah…. mempunyai anak yg harus menjalankan operasi jantung jg sdh….

well.. sy bersyukur sekali Allah msh syg sy.. msh diksh cobaan yg begitu berat (mnrt sy), tp sy msh mampu menerjang smua itu dgn kelebihan dan kekurangan sy. buat yg lain.. punten sanget ya kl sglumit sharingan sy ini mmbuat bosan yg membacanya.

salam tegar,
my

Diambil dari : berbagai sumber

NB: Dari sepenggal surat diatas mungkin dapat sedikit mencerahkan kita semua bahwa dalam membina rumah tangga itu perlu perjuangan dan kerjasama yang baik antara semua anggota keluarga. Penulis hanya berniat menyampaikan suatu informasi yang dapat dijadikan acuan bagi anda semua bahwa kebahagiaan itu diperjuangkan bukan datang dengan sendirinya dan bersyukurlah atas segala yang kita miliki.

Posted in Ikatan, Pasutri, Rahasia Kebahagiaan | Dengan kaitkata: , , , | Leave a Comment »

Mama

Posted by Siel pada 5 Juli 2009

… MAMA…

Mama melahirkan kita sambil menangis kesakitan. Masihkah kita menyakitkannya?
Masih mampukah kita tertawa melihat penderitaannya?

Mencaci makinya?
Melawannya?
Memukulnya? Mengacuhkannya?

Meninggalkannya?

Mama tidak pernah mengeluh membersihkan kotoran kita waktu masih kecil,
Memberikan ASI waktu kita bayi,

Mencuci celana kotor kita,

Menahan derita,

Menggendong kita sendirian.

Di saat mamamu tidur, coba kamu lihat matanya dan bayangkan matanya takkan terbuka untuk selamanya.. tangannya tak dapat hapuskan airmatamu dan tiada lagi nasihat yang sering kita abaikan.. bayangkan mamamu sudah tiada…. apakah kamu cukup membahagiakannya… apakah kamu pernah berfikir bertapa besar pengorbanannya semenjak kamu berada di dalam perutnya… kirim pesan ini pada semua… itupun kalau kamu sayang mamamu dan mau mengingatkan teman2mu .

Ingat-ingatlah lima aturan sederhana untuk menjadi bahagia:

1… Bebaskan hatimu dari rasa benci.
2.. Bebaskan pikiranmu dari segala kekuatiran.

3. Hiduplah dengan sederhana.

4. Berikan lebih banyak (give more)
.
5. Jangan terlalu banyak mengharap (expect less)
.

SADARILAH bahwa di dunia ini tidak ada 1 orang pun yang mau mati demi MAMA, tetapi…
Beliau justru satu-satunya orang yang bersedia mati untuk melahirkan kita…

Mama bukan tempat penitipan cucunya disaat anda jalan jalan,

tetapi disaat beliau sudah tua dan tak bertenaga, yang beliau butuhkan sekarang adalah perhatian anda , datang & hampiri dia , bertanyalah bagaimana kesehatannya saat ini dan dengarlah curhatnya, temani dia disaat dia membutuhkan anda,  itu saja…. beliau sudah bahagia sekali………….dan melupakan semua hutang anda kepadanya


Diambil dari : Berbagai Sumber

Posted in Rahasia Kebahagiaan | Dengan kaitkata: , , , | Leave a Comment »

Tak semua pohon mampu berbuah ?

Posted by Siel pada 30 Juni 2009

Tak semua pohon mampu berbuah. Ada yang hanya menawarkan keindahan melalui bunga. Ada yang cuma menghadiahi keteduhan dan kesegaran. Ada juga yang hanya memberikan khasiat mujarab dari akar, batang, atau daunnya. Masalahnya, tak semua manusia seperti mereka.

Di antara buah dari pohon perkawinan adalah anak. Anaklah yang menghias perkawinan menjadi teramat indah. Di situlah ada harapan, tantangan, ujian, bahkan hiburan. Indahnya menatap senyum anak. Dan sedemikian prihatinnya mendapati tangis anak. Senyum dan tangisnya kian membuat ikatan pernikahan menjadi lebih kuat.

“Ah, bahagianya kalau punya anak,” ucap Pak Karno membatin. Bapak usia tiga puluhan ini lagi-lagi menakar harap. Kadang ia sedih karena putus asa. Kadang bangkit ketika mendengar nasihat teman-temannya.

Mungkin, bisa dibilang wajar ia sedih. Entah sudah berapa cara telah ditempuh. Mulai cara medis, terapi alternatif, hingga ramuan tradisional telah dicoba. Tapi, hasilnya belum menggembirakan. Sebelas tahun sudah ia berumah tangga. Selama itu, kesibukan rumah tangganya tak bergeser dari pengobatan buat dapat anak.

Kalau saja anak kandung bisa dibeli, berapa pun akan dibayar Pak Karno. Itulah yang bikin Pak Karno tak peduli soal biaya pengobatan. Entah berapa puluh juta sudah keluar, tapi hasilnya masih nihil. Hari-hari yang paling menggembirakan Pak Karno cuma satu: ketika isterinya telat datang bulan. Sayangnya, bulan tinggal telat, tapi cikal bakal anak tak juga terlihat.

Kalau melihat kesibukan tetangganya di pagi hari, Pak Karno seperti berada di dunia lain. Terlihat dari balik jendela bagaimana tetangganya sibuk mengantar anak-anak ke sekolah. Sementara sang ibu dengan penuh kasih sayang menimang sang bayi. Senyum selamat jalan merekah dari sang isteri ke suami. “Ah, betapa bahagianya mereka,” tak sadar suara lirih mengalir ringan dari bibir Pak Karno.

Entah siapa yang paling mesti dikasihani. Ia atau isterinya. Pak Karno pernah merasa kalau dirinyalah yang paling tersiksa. Ia tak punya keturunan. Ia akan sendiri ketika tua. Dan tak ada satu generasi pun yang akan melanjutkan cita-citanya. Tak ada satu anak pun yang akan dinasabkan atas namanya. Nama Pak Karno akan tenggelam setelah usianya berakhir.

Itulah yang bikin Pak Karno merasa lebih menderita dibanding isterinya. Tapi, perkiraan itu bisa berubah ketika mencermati perasaan isterinya. Mungkin, ia bisa lepas dari kungkungan itu ketika bertemu teman-teman kantor. Bayang-bayang buruk Pak Karno akan menepi sebentar saat kesibukan kantor memburunya. Tapi, gimana dengan isterinya. Pengalihan-pengalih an itu tak dimiliki sang isteri.

Isteri Pak Karno bukan jenis pegawai kantoran. Bukan juga tipe wanita yang begitu terobsesi dengan karir. Ia wanita biasa yang punya cita-cita luar biasa: ingin sukses seratus persen mengelola rumah tangga. Jadi, nggak ada teman lain kecuali Pak Karno. Tak ada tempat mencurahkan rasa kecuali suaminya. Dan, hal itulah yang akhirnya membuat Pak Karno tersadar tentang isterinya. Ia tak lagi heran ketika isterinya mulai aktif di masyarakat.

Dan satu hal yang bikin Pak Karno lebih prihatin pada isterinya: dokter pernah bilang kalau ketidaksuburan ada di isteri. Saat itulah Pak Karno mesti rela menyaksikan isterinya menangis. Kadang Pak Karno harus menerima ketidakstabilan emosi isterinya. Isterinya menjadi lebih perasa. Mudah marah. Dan tak jarang memperlihatkan diri seperti orang yang tak memiliki gairah hidup. Lesu.

Hingga suatu hari, isteri Pak Karno berujar pelan. “Mas mau kawin lagi?” tanya sang isteri tanpa menatap wajah suaminya. Pandangannya tertunduk ke bawah. Ia seperti pasrah. Menerima kenyataan kalau dirinyalah sumber masalah.

Pak Karno tak menjawab. Ia bingung mesti bilang apa. Ia seperti dihadapkan dua masalah sekaligus. Masalah bagaimana mendapatkan anak. Dan, masalah keharmonisan hubungannya dengan isteri. Ia tidak ingin sepinya celoteh dan tangis anak menjadi lebih sepi lagi dengan dinginnya sang isteri terhadap dirinya.

Pak Karno yakin kalau pertanyaan isterinya punya makna lain. Dan makna itulah yang memperlihatkan betapa jika Pak Karno salah langkah, akan kehilangan sesuatu yang selama ini bersamanya: kebersamaan isteri yang begitu setia. Sebuah kebersamaan yang utuh. Bukan cuma fisik, tapi juga rasa dan emosi.

Ia tersadar dengan suatu hal. Sebelas tahun bukan waktu yang sebentar buat terjalinnya dua emosi yang berbeda. Selama itu, tak satu pun sepak terjang isterinya yang tak mengenakkan. Dan selama itu pula, tak pernah terbersit dalam pikiran Pak Karno untuk menyakiti isterinya. Walau cuma dengan wajah cemberut.

Pak Karno terkenang dengan sejarah Islam yang pernah ia baca. Mungkin, seperti itulah perasaan Aisyah terhadap Rasulullah ketika beliau saw. begitu menjaga perasaan isterinya. Apa yang kurang dari Aisyah: cantik, cerdas, salehah, dan begitu taat dengan suami. Hanya satu yang tak mampu diberikan Aisyah buat suami tercintanya: anak. Walaupun perkawinan hampir berjalan sepuluh tahun. Dan walaupun, keduanya adalah hamba-hamba Allah yang teramat saleh. Siapa yang lebih saleh melebihi Rasulullah saw. Tapi, beliau saw. pun harus menerima kenyataan bahwa Aisyah tak bisa memberinya anak.

Sebuah pelajaran menarik untuk ia renungkan. Di satu sisi, ia memang butuh kehadiran anak. Tapi di sisi lain, penghargaan buat orang yang selama ini begitu baik pun harus tetap terawat. Teramat zhalim kalau ia mampu meraih sesuatu dengan mengorbankan rasa orang lain. Terlebih orang lain itu adalah wanita yang telah membuktikan cinta dan kesetiaannya.

Mungkin, masih ada cara lain buat dapat anak. Dan cara itu mesti terlahir dari ungkapan ridha Pak Karno dan isterinya. Pak Karno memang tak mau berputus asa. Tapi, ia pun tak mau memutus asa isterinya. Biarlah sesuatu yang akan ia dapatkan akan terus ia usahakan. Tanpa harus melepas sesuatu yang telah ia pegang. Bersama kesukaran pasti ada kemudahan. “Insya Allah!” tekad Pak Karno bulat.

Memang, tak semua pohon bisa berbuah. Tapi, akan ada buah-buah dalam bentuk lain yang diperlihatkan sang pohon. Hingga, tak sedikit pun keindahan dan keserasian alam terusik dengan ketidakmampuan itu.

Diambil dari : Berbagai sumber

NB : Berdasarkan cerita seorang teman terhadap penulis, ia memutuskan untuk setia terhadap isterinya dan dia mengambil keputusan dengan mengangkat seorang anak angkat. Bahkan sekarang ia mengambil anak angkat ke-2 dari familynya yang kesulitan dalam mengurus rumah tangga. Mungkin ini salah satu jalan penyelesaian yang baik. Bukankah setiap anak adalah titipan dari sang pencipta ?

Posted in Ikatan, Pasutri, Rahasia Kebahagiaan | Dengan kaitkata: , , | Leave a Comment »

Pernah gak sih..…

Posted by Siel pada 27 Juni 2009

Pernah gak sih..…

Lihat orang yang hobi banget membunyikan klakson mobilnya dengan membabi buta?

Ketemu kasir atau customer service yang jutek abisss?

Punya temen kantor yang kerjaannya curhaaat melulu?

Biasanya setelah kejadian-kejadian seperti itu, kita bisa langsung bad mood seharian. Akibatnya? Kerjaan nggak beres-beres, bete, stress, adaaa aja yang salah.

Kenapa harus diri kita yang jadi korban bad mood cuma gara-gara ulah orang-orang yang menyebalkan? Bad mood atau pikiran negatif bisa bikin jauh rejeki loo, seperti yang diulas artikel berjudul Magnet Profit Bisnis Anda di http://www.dexton. adexindo. com

Gimana caranya supaya ulah orang-orang yang menyebalkan tidak merusak mood kita?

Pelajari situasi yang menyebalkan. Bagaimana reaksi kita? Terganggu, sedikit kesal, marah atau jadi frustasi??

Tarik nafas panjang dan jangan berada pada reaksi pertama terlalu lama. Anda mungkin tidak bisa menghindari emosi anda secara insting. Tetapi segera keluar dari situ karena jika anda terlalu lama emosi tersebut akan bertambah besar dan akan sulit untuk melakukan langkah selanjutnya.

Caranya? Pahami bahwa orang dibalik kejadian menyebalkan tersebut adalah juga manusia seperti anda. Dan sama seperti dia kita juga pasti pernah menjadi sebab kekesalan orang lain, kita semua pernah mengalami hari yang buruk dan bersikap sangat tidak menyenangkan. Beri sebuah cerita atau alasan, ceritanya bisa lucu aneh ataupun bersimpati.

Mobil anda diserempet atau dipotong mobil lain? Mungkin pengemudinya lagi diare.

Ketemu kasir yang jutek ? Mungkin baru diputusin pacarnya, kontrakannya sudah habis dia belum bisa bayar dan sudah tiga hari kerja nonstop ditambah overtime.

Alasan-alasan ini mungkin bukan pemicu sebenarnya dari tindakan mereka, tetapi intinya kita tidak pernah tahu apa yang terjadi pada kehidupan orang lain

Jadi anda tidak perlu reaktif terhadap hal-hal yang menyebalkan. Tidak berusaha membalas hal negatif dengan negatif juga, hingga anda tetap bisa menjaga mood anda.

Bagaimanapun situasi yang anda alami, hari anda harus selalu menyenangkan.

Tetap Semangat!!

Rosa S Rustam (Ocha)
biz-and-career- only-at
http://www.dexton. adexindo. com

NB: ingat bahwa setiap orang memiliki permasalahannya masing2, janganlah kita ikut terbawa emosi dari orang yang sedang bermasalah. Sebab, itu tidak akan menyelesaikan masalah. Pikirkanlah dengan tenang dan selesaikan secara baik baik. Maka kita akan menjalani hidup lebih baik.

Posted in Rahasia Kebahagiaan | Dengan kaitkata: , , , , | Leave a Comment »

Good and Bad Things

Posted by Siel pada 20 Juni 2009

The most destructive habit : Worry

The greatest Joy : Giving

The greatest loss : Loss of self-respect

The most satisfying work : Helping others

The ugliest personality trait : Selfishness

The most endangered species : Dedicated leaders

Our greatest natural resource : Our youth

The greatest ‘shot in the arm’ : Encouragement

The greatest problem to overcome : Fear

The most effective sleeping pill : Peace of mind

The most crippling failure disease : Excuses

The most powerful force in life : Love

The most dangerous pariah : A gossiper

The world’s most incredible computer : The brain

The worst thing to be without : Hope

The deadliest weapon : The tongue

The two most power-filled words : ‘I Can’

The greatest asset : Faith

The most worthless emotion : Self- pity

The most beautiful attire : SMILE!

The most prized possession : Integrity

The most powerful channel of communication : Prayer

The most contagious spirit : Enthusiasm

The most important thing in life : GOD

Posted in Rahasia Kebahagiaan | Dengan kaitkata: , , , | Leave a Comment »

Kebahagiaan Itu Dibuat, Bukan Dicari…..

Posted by Siel pada 9 Juni 2009

Jika membicarakan kebahagiaan, tentu kita ingat juga kata cinta. Sebab kebahagiaan identik dengan keberadaan cinta. Kita harus mengetahui diri sendiri, apa yang membuat kita merasa bahagia.

Sebab, kebahagiaan harus kita sendiri yang membuat, bukan kita yang mencarinya.

Pabrik kebahagiaan berada di dalam sanubari kita sendiri. Percuma Anda pergi ke ujung dunia untuk mencari kebahagiaan. Kebahagiaan tak akan Anda dapatkan di mana pun, kecuali Anda yang membuat diri berbahagia dimana pun dan kapan pun.

Faktor yang paling penting untuk membuat kita tetap sehat, sejahtera, dan bahagia, adalah mencintai dan merasa dicintai. Bersikaplah realitis dan rencanakan sejumlah mukjizat untuk diri sendiri dan merasakan kebahagiaan itu datang dan terjadi pada kita, sebab cinta itu perlu keutuhan tubuh, pikiran, dan jiwa.

Cinta seperti segala sesuatu lainnya adalah sebuah pilihan.

Pada setiap saat dalam perjumpaan dengan orang lain, atau dalam setiap pikiran tentang diri kita sendiri, kita memiliki suatu pilihan: entah untuk menghakimi atau coba untuk mengerti terhadap apa yang sedang dihadapi, yang harus dijalani, dan yang akan direncanakan.

Energi Cinta

Cinta adalah energi. Rasakan energi itu mengalir ke dalam bagian tubuh kita, maka kita merasakan satu kehangatan, kedamaian, dan kebahagiaan, memasuki tubuh dan sanubari.

Dan energi cinta itu tidak harus selalu kita dapatkan dari luar. Justru yang paling manjur adalah cinta yang dihasilkan dari diri kita sendiri.

Dengan mencintai dan jujur pada diri kita sendiri tentang arti cinta, maka kita tidak akan menyia- nyiakan cinta yang sudah ada dan ber-tumbuh dalam diri kita. Itulah awal pabrik kebahagiaan berproduksi dalam hati.

Sering terjadi pada banyak pasangan yang menyia-nyiakan perasaan cinta, yang tadinya menjadi suatu awal untuk keputusan hidup bersama. Kita sering lengah untuk memelihara cinta tersebut.  Cinta yang dalam adalah dalam bentuk kasih sayang yang bisa kita ibaratkan seperti sebuah otot dalam tubuh kita, semakin dilatih dan dipelihara, maka akan jadi semakin kuat dan semakin bermanfaat untuk melancarkan gerakan dalam hidup.

Pada saat cinta mulai memudar dan perlahan tapi pasti kasih sayang terhadap pasangan mulai menghilang, maka kita baru sadar bahwa selama ini kita tidak menghargai keberadan cinta pasangan kita.

Di saat kita memiliki penuh, justru kita sia-siakan! Tetapi, di saat kita mulai merasa terancam kehilangan, kita berusaha mati-matian untuk mendapatkan pengakuan bahwa dia harus tetap menjadi milik kita!

Sayangnya, dalam berjuang mempertahankan atau mencoba mengembalikan cinta pasangan, yang banyak terjadi adalah kita tidak kembali merebut cinta dengan cinta. Kita salah langkah, salah bertindak, juga salah mengadaptasikan kembali cinta itu pada keharmonisan hubungan.

Maka, yang terjadi adalah cinta semakin jauh untuk dikembalikan, semakin jauh untuk diraih, karena kita membuat hubungan menjadi semakin membara
dengan argumentasi yang mau menang sendiri, dengan amarah yang panas dan membuat cinta menjadi hanya legenda yang pernah ada dalam hubungan sebagai pasangan. Cinta musnah dibakar api amarah dan cemburu.

Mudah Sirna

Kenapa cinta yang membawa kebahagiaan pada pasangan menjadi begitu udah sirna? Cinta yang demikian cepat pudar dan akhirnya lenyap dimakan waktu, antara lain adalah cinta yang diawali kata “karena” atau kata  “kalau”.

Cinta bisa abadi dan penuh toleransi jika sudah melebur dan berubah menjadi cinta dimulai dengan kata “walau” atau “walaupun”.

Contoh cinta yang diawali kata “karena” adalah “Karena kamu cantik, maka aku mencintaimu!” Kemudian, “Karena kamu seorang direktur, maka saya mencintaimu!”

Lalu, contoh cinta yang diawali kata “kalau” adalah “Kalau kamu cinta saya, maka kamu seharusnya memenuhi kebutuhan saya!” atau “Kalau kamu cinta saya, maka kamu selalu memperhatikan saya!” Nah, bandingkan bunyi kalimat cinta yang diawali kata “walau”.

“Walaupun hidup kita kekurangan, tetapi saya tetap mencintaimu!” Begitu juga dengan, “Walau kamu sekarang di-PHK, saya tetap mencintaimu!” atau “Walau sekarang kulitmu sudah keriput, aku tetap mencintaimu!”

Banyaknya pasangan yang membekali diri untuk hidup bersama dengan cinta berawalan “karena” dan “kalau”, maka keluhan yang paling sering terdengar dalam ruang konsultasi adalah “serumah, tapi terasa asing” dan “setempat tidur, tapi tidak tertarik lagi”.

Cinta “karena” dan cinta “kalau” mudah pudar dan luntur. Berbeda dengan cinta “walau” yang penuh toleransi, penuh pengertian, bahkan penuh maaf atas apa yang terjadi pada pasangan kita.

Kita mampu berkata, “Walau kamu menyakiti saya, tetapi saya tetap menyayangimu.”

Pilihan ada pada diri kita sendiri, mau berbahagia ya berusahalah dan berjuanglah dalam membuat kebahagiaan itu di sanubari kita.

Sebab, kebahagiaan itu merupakan energi yang menular. Kita tidak bisa membuat orang di lingkungan kita berbahagia, tanpa diri kita sendiri bahagia.

Bagaimana kita mau membuat orang di sekitar tersenyum, jika kita sendiri tidak mampu tersenyum karena hati penuh energi busuk yang dihasilkan dari amarah, rasa benci, jengkel dan merasa dipermainkan, dan  sebagainya?

–~–~—— —~–~– –~—— ——~– —–~–~ —-~
Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan.
Tetapi sering kali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup
sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita.
-~———- ~—-~— -~—-~– —-~—- ~——~- -~—

Diambil dari : Berbagai Sumber

Posted in Rahasia Kebahagiaan | Dengan kaitkata: , , | 1 Comment »